WAYANG ternyata telah menyebar kedunia Barat dengan intensif tanpa kita sendiri menyadari, mereka terkagum kagum terhadap muatan falsafah hidup yang terkandung didalam CERITA WAYANG tersebut ,marikita cermati tulisan dibawah ini .

Home » » Kathryn Emerson, Wanita Amerika Penerjemah Bahasa Wayang
Kathryn Emerson, Wanita Amerika Penerjemah Bahasa Wayang

Wanita tengah baya berambut pirang dengan kuncir sederhana mengenakan gaun kebaya putih terlihat sibuk dengan laptop yang disambungkan langsung dengan dua layar besar.
Jemarinya lincah menari diatas keyboard merangkai kata demi kata, seakan tak mau ketinggalan dengan dialog epik kepahlawanan yang dibawakan langsung oleh seorang dalang bersama aksinya dalam sebuah pementasan lakon pewayangan.

Antusias para penonton yang berasal dari luar negeri pun segera meledak bersama iringan musik karawitan yang membalut sebuah pagelaran wayang kulit selama kurang lebih empat jam.
Adalah Kathryn Emerson, wanita asal Kalamazoo, Michigan, Amerika Serikat, yang telah menetap di Indonesia sejak 1992. Ia adalah satu-satunya penerjemah bahasa pewayangan di Indonesia yang sudah 10 tahun mengabdikan dirinya dalam even serupa yang biasa dihadiri oleh orang-orang asing.

Saat ditemui Beritasatu.com di sela-sela acara pagelaran wayang kulit dengan lakon “Wahyu Purbosejati” oleh dalang Ki Purbo Asmoro yang diadakan Yayasan Lontar dan Total E&P Indonesie di SCBD, Jakarta, Selasa (26/11), ia mengaku sangat mencintai budaya Jawa mulai karawitan hingga wayang. Hal itulah yang membawa dirinya pergi ke Indonesia.
“Pada awalnya saya belajar karawitan di Jawa. Lalu setelah mengenal wayang yang dibawakan langsung dengan gaya klasik dan temporer oleh Pak Purbo Asmoro (dalang), saya kemudian tertarik memperlajarinya dan berniat untuk membuat program terjemahan yang saya rasa bermanfaat,” ungkapnya.

Sebelumnya, wanita lulusan Cornell Universitydan Queens College ini telah mempelajari gamelan secara intensif. Pada tahun 2004 ia memutuskan untuk lebih fokus dalam studinya wayang kulit purwa jawa dengan mengembangkan teknik penerjemahan wayang kulit secara langsung dari bahasa Jawa ke dalam bahasa Inggris dan bekerja sebagai penerjemah pementasan Ki Purbo Asmoro.
Selain sebagai penerjemah, Kathy, begitu panggilan akrabnya, juga berprofesi sebagai guru karawitan di Indonesia International School Gamelan Club di Jakarta, dan sudah memilik puluhan siswa dari 14 negara termasuk Indonesia dengan segudang prestasi.
Popularitas wayang sudah mendunia. Tidak sedikit negara-negara di Eropa atau Amerika tertarik mempelajari wayang.

Salah satunya adalah seorang sastrawaran dari Amerika, John McGlynn. Ketertarikannya dengan wayang membawanya ke Indonesia sejak 38 tahun silam. Sejak saat itu, John lebih tekun lagi memelajari wayang.
Kini, dalam rangka perayaan 10 tahun wayang dinyatakan UNESCO sebagai “Intangibel Cultural Heritage of Humanity”, John bersama Yayasan Lontar bekerja sama dengan Total E&P Indonesie meluncurkan Paket Pendidikan Wayang bertajuk “Wayang Untuk Dunia”.

“Paket ini akan digunakan sebagai alat bantu mengajar di sekolah-sekolah, sekaligus menjembatani kebudayaan Indonesia dengan negara internasional,” kata John McGlynn dalamn peluncuran “Wayang Untuk Dunia”, Selasa (26/11) kemarin, di Jakarta.
Paket ini berisi dua set film lakon terkenal, yakni “Makutharama” dan “Sesaji Raja Surya” yang direkam dalam tiga gaya. Yaitu, gaya klasik kraton, gaya garapan dan gaya padat. Pementasan dilakukan dalam bahasa Jawa, masing-masing film dilengkapi subtitle bahasa Inggris dan Indonesia.
Paket ini juga berisi tujuh buku yang berisi dua lakon tersebut lengkap dengan notasi musik karawitan dan ilustrasi seluruh tokoh wayang.
“Kami bertujuan untuk membuat pekahar di seluruh dunia tertarik mempelajari budaya wayang kulit dan mereka bisa menggunakannya sebagai referensi dasar penciptaan karya seni kreatif,” kata John yang mengatakan ia sempat kesulitan mempelajari wayang karena tidak adanya referensi dalam bentuk buku tentang wayang.

Dalam pengerjaan yang memakan waktu selama enam tahun ini, John dibantu oleh Kathryn Emerson, wanita asal Kalamazoo, Michigan, Amerika Serikat. Ia adalah orang yang menerjemahkan setiap kata dalam lakon ke bahasa Inggris.

“Biasanya setelah pulang dari sekolah (mengajar karawitan di Jakarta International School) saya melihat dvd pementasan wayang dari Pak Purbo (Ki Purbo Asmoro-dalang). Di situ saya langsung terjemahkan,” kata Kathryn.
Tidak mudah bagi Kathryn mengartikan kata per kata lakon dalam Wayang ke dalam bahasa Inggris. Ia harus bolak-balik bertanya pada Ki Purbo apakah yang ia tulis sudah benar atau belum.
“Sampai saat ini saya sudah berhasil terjemahkan 25 lakon,” kata Kathryn yang kemudian jatuh cinta dan menikah dengan seorang pemain karawitan.

Di kesempatan yang sama, Ketua Pengurus Yayasan Lontar, Rohmad Hadiwijoyo, mengatakan, Paket Pendidikan Wayang yang diluncurkan ini juga bertujuan untuk mengajak generasi muda untuk lebih mencintai budaya Indonesia, salah satunya budaya wayang kulit.

“Dunia sudah mengakui, sebagai masyarakat kita harus bangga dan perlu melestarikan budaya wayang kulit ini khususnya di kalangan generasi muda,” demikian Rohmad yang juga seorang dalang ini.

Wayang Budaya Luhur Jadi Milik Dunia